FLASHBACK

Ada waktu dimana kita merenung, mengingat-ingat masa yang sudah lalu, menyesal, mungkin itu salah satu hal yang kita rasakan saat kita mengingat masa lalu. Wajar, memang itu yang harus kita rasakan. Dengan adanya penyesalan-peyesalan masa lalu, itu menunjukan pertumbuhan kita, mature.

Malam ini dengan sengaja aku meng-obrak-abrik folder di laptopku, tapi khusus cuma foto. Berawal dari scroll sana, scroll sini, masa-masa yang telah lalu itu muncul lagi. Merasa jijik, nyesel, seneng, kangen, dsb. Dari sekian banyak file kenangan, aku paling nggak kuat buka video-video pas buat tugas bareng Isna dan Arini, bener-bener jijik liat muka sendiri, ah yaudahlah. Dari sini juga jadi inget gimana aku pas SMA, SMP, dan SD, pastinya, sedih mennn!

Kala di SMA, aku mengingat SMP ku, suram.

Kala di SMP, aku mengingat SD ku, suram juga, ahhh.

Sewaktu SD, ibaratnya aku tumbuh di ladang jagung, begitu “tinggi” dikit aja udah kelihatan, tapi begitu aku jalan-jalan ke hutan pinus, beuhhh! Nothing.

Masa kecilku yang nakal, sok berkuasa, sok pinter, sok, sok, sok, dan sok. Aku akui itu. Maafkan aku teman kecilku, semua.

Dulu aku sering adu panco sama anak-anak cowok, hahaha, kadang juga menang kok.

Pas SD itu, musuhannya lucu, yahh pokoknya lucu lah.

Dulu juga sering pacok-pacok an, entahlah akau menyebutnya itu, di jalanan pasti ditulisi, misal: Febry love (pake simbol dulu) Paijo, terus nulisnya pake daun jati muda, aku menyebutnya jelompong. HAHAAHAHA

Endang Marginingsih, teman SD ku maafkan aku, dulu pas kelas empat, aku jail banget, make up-in kamu pake pensil warna, terus kamu nangis, mau ngadu ke kakak mu, aku lari, duh pengecut bangettt. Kalo ketemu pengin minta maaf, tapi habis lulus SD belum pernah ketemu lagi. BTW, kayanya ini kesalahan paling fatal.

Tibalah masa SMP-ku….

Untuk masa-masa SMP-ku, masa paling suram. Sebenarnya nakal pada umumnya, tapi tetep aja!!! Pas kelas delapan, nyontek itu rasanya udah hal biasa, nah nakal kan! Waktu kelas delapan juga aku udah ngelakuin hal yang paling aku benci saat ini, aku udah menggoreskan tinta hitam, yang sungguh-sungguh hitam dalam satu lembar hidupku, widiiwww! Ah rasanya ingin ku format memori satu tahun di SMP, kelas delapan. Tapi di kelas delapan juga, aku mengalami bullying juga, entahlah aku menyebutnya itu, tapi itu suatu keuntungan bagiku, entah saat imanku sedang naik atau turun, gara-gara pembulian itu, keinginanku mengenai suatu hal semakin membulat dan sampai sekarang, entah saat imanku sedang naik atau turun, aku tetap teguh dengan apa yang sudah aku jalani. Alhamdulillah

Kelas sembilan, seperti awal untuk aku berjalan pada jalan yang seharusnya, walau masih sering belok sana, belok sini, tapi biarlah, untuk mendaki gunung, kita mulai dari satu langkah kecil. Di kelas ini, kesabaranku benar-benar diuji, bukan pada kesehariannya, tapi pada final-nya, UN. Pagi itu, aku datang ke sekolah, saat itu hari pertama UN, aku heran kenapa orang-orang disini saling beregerombol? Berbisik pula, entah anak reguler, maupun unggulan, sama saja. Aku tahu dari salah satu temanku, mereka membicarakan kunci jawaban.

“OH….”

Sedikit khawatir memang, takut nilaiku paling bontot, tapi karena tekad udah bulat, buat percaya kemampuan sendiri, toh juga udah dipersiapkan berbulan-bulan juga. Oke kuat, nah, habis mapel bahasa Inggris, kalo nggak salah hari kedua, dan besoknya matematika, aku malah down, soalnya aku merasa nggak begitu yakin dengan apa yang aku kerjakan tadi, ditambah lagi banyak dari teman-temanku, walau nggak semua, yang mengandalkan kunci. Seharian nangis, hahaha inget banget, tapi ortu nggak ada yang tau, udah capek nangis lama, banget, tapi nggak ada yang perhatiin, nangis kenceng, seisi rumah denger, disinilah imanku kembali diuji. Ditanyain kenapa dan blablabla, yaudah biasa ortu ngomong pada umumumnya orang tua, dan tengteng….

“Udah gausah nangis lagi, kalo kamu juga mau pake kunci, nggak papa, tak kasih uang dan balblabla…”

Sorry mennnn! Kenapa malah mikir gitu, ya nggak mau lah, emang apaan, kunci-kunci. Hadehh

Pada akhirnya move on juga dari bahasa Inggris, belajar matematika abis itu. Malem-malem diajak tahajud bareng, duh senengnya.

blablablabla

Kelulusan tiba, dengan bangganya aku tahu NEM ku yang nggak begitu tinggi, totalnya 35,95, nggak rendah dan nggak tinggi, tapi aku dapetin itu bener-bener murni dari aku, walau ada drama nangis-nangisnya, hahaha.

Aku anggap ini hadiah dari cerita di atas, aku bisa keterima di SMA 3 SOLO, nggak nyangka juga, aku cuma ngandalin apa yang udah aku persiapkan buat UN, hingga pada akhirnya aku bisa menamai blog ini dengan embel-embel SMAGA, saking dulu pas buat blog lagi seneng-senengnya sama SMAGA, hahaha.

Tibalah masa SMA ku….

Aku hanya akan nulis berdasarkan foto-foto yang mengingatkan ku akan masa-masa itu….hahahha

Untuk Isna dan Arini….

IMG_2865
Kalo nggak salah ini pas mau take video di depan perpus. Hahhah

Dulu pas buat tugas TIK, yang pas buat-buat video itu aku sering marah-marah, maafkan akuuu.

VIDEO ARINI ISNA
Beberapa dari sekian banyak foto gagal kita, dulu

Nggak tau kenapa, kalian terlalu bersemangat dengan tugas itu, sebenernya aku juga semangat, tapi jujur ide-ide kita banyak yang nggak sinkron, ditambah pengalaman organisasiku yang nol, aku jadi nggak bisa menempatkan diri dengan selayaknya dan sebagaimana mestinya jika bekerja dalam tim.

 

Untuk Isna dan Ida….

IMG_1823
Ceritanya mau bikin nugget, gara-gara ga ada loyang kotak, terus dicetak pake cetakan bunga-bunga ituu, jadi keliatan kaya kue apalah itu, lupa

Maafkan aku juga, dulu pas kita KTI, ingettt kan? Aku juga sering marah-marah sama kalian, padahal kalian nggak salah, emang akunya aja yang kelewatan. Makasih Isna dulu udah nyediain tempat buat kita eksperimen bikin nugget dari tangkai daun pepaya, kita menamainya GETTANGPAY, hahaha. Ida maafkan aku juga, dulu kamu begadang sampai pagi, di kamarku buat ngerjain KTI-nya, tapi aku malah tidur. Yaa banyaklah perjuangan kita, walaupun nggak lolos, it doesn’t matter.

Kita buat KTI itu bertiga, aku, Ida, dan Isna, tapi pas ada kesempatan yang lain, yaitu lomba KTI yang diselengggarain Dikpora Surakarta, yang submit lagi itu KTI malah a.n aku dan Maulida (adik kelas), 10177217_685737608151119_8318164767564285238_n bukan sama kalian, padahal pas kesempatan itu KTI-nya malah lolos sepuluh besar, dan berkesempatan buat presentasi. Aku juga nggak tau kenapa dulu aku mau-maunya maju, tapi tanpa kalian ikut, aku sadar salah, maafkan aku. Itu KTI kita bertiga mennnnn!

NIH BUKTINYA

IMG_1837
Ini nugget buatan kita, eksperimen kedua ini! Pada akhirnya nuggetnya mirip nugget beneran kok….

Untuk Arini….

Aku minta maaf, dulu aku pernah masuk kamarmu tanpa ijin kamu, dulu aku minta nasi, hahah, aku sadar itu nggak sopan. Maafkan akuuu! Maaf juga buat botol-botolnya yang berjejer di depan pintumu. Maafkeunnnn!

……………………………………………………………………………………………………………….

Memang tidak ada yang salah dengan masa lalu, malahan masa lalu itu ibarat guru yang bakal selamanya ada buat kita. Masa lalu mengajarkan kita untuk bertindak dimasa sekarang dan masa depan.

Inilah curahatan saya, hahahaha.

Advertisements
FLASHBACK

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s